Social Icons

.

Featured Posts

Friday, April 21, 2017

JOM UNDI ZERO MAHARAJALAWAK MEGA 2017



Yamalam ini adalah penentu suku akhir MLM2017. Tahniah Zero kerana persembahan kali ini masih lagi konsisten dan kalian berjaya mengekalkan momentum ketawa para juri dan para penonton.
Tidak sabar rasanya untuk menjejakkan kaki ke Teater Royal Shah Alam buat kali terakhir. Sebabnya dengar-dengar, minggu depan persembahan lawak akan diadakan di negeri lain. Begitu juga minggu yang satu lagi akan berlangsung FINAL MLM2017 di Kedah.

Wow, tak sabarnya! Mudah-mudahan ZERO tak pulang dengan tangan zero ya. 

Jadi, sebagai peminat tegar ZERO sejak MLM pada tahun 2014, saya menyeru kalian untuk mengundi semampu yang mungkin. Undilah ZERO jika kalian mahu negara kita dibariskan pelawak yang betul-betul boleh melawak. Bukan sekadar lawak bodoh yang membodohkan diri masing-masing.
Ada sesiapa yang mahu turut serta malam ini? JOM BERAMAI-RAMAI DATANG KE TEATER ROYAL SHAH ALAM. PASTIKAN 9PM TU DAH ADA DEPAN PINTU MASUK K!
JOM FOLLOW IG ZERO @zero_officialfc  JOM FOLLOW IG ZERO @zero_officialfc  JOM FOLLOW IG ZERO @zero_officialfc 


Tuesday, April 18, 2017

Koreksi Easter Day Seorang Pemilik Beloganatano



Lamanya blog ini tidak dikemaskini. Maafkan saya kerana tidak meletakkan prioriti ke atas anda, Si Beloganatano. 

Hai si pengikut blog ini, pelbagai hal berlaku dalam belakangan ini sehingga saya penat dan capek menaip di hadapan skrin komputer. Utamanya keputusan untuk memilih kerjaya sebagai Retail Executive di Kedai Buku Popular bukan keputusan yang tepat. Jadi saya buat keputusan untuk berhenti sahaja. 

Namun bekerja di sana selama dua bulan mengajar saya beberapa hal dan juga mengenali beberapa individu yang pasti saya rindu. 

Dan pada waktu itu juga saya belajar untuk mengawal rindu terhadap seorang manusia yang bertugas di luar kawasan. Walaupun saya bukanlah siapa-siapa dalam hidupnya, tapi saya menganggap itu sebagai anugerah daripada Tuhan. 

Terima kasih, Tuhan. 

Saya semakin mencintai diri sendiri selepas kehilangan orang yang paling saya cintai, YT. Namun ada beberapa hal yang saya tidak berjaya kawal kecuali kekuatan itu menukar pada usaha untuk memulakan bisnes Hai O. 

Ternyata, Hai O adalah bisnes yang menarik dan mudah untuk dilakukan oleh sesiapa pun. Awal modal cuma Ringgit Malaysia Lima Puluh Ringgit Sahaja. Dan cuma perlu ada sekeping hati yang kental disertai fokus. 

Apa pun, saya terima semua ini dengan hati yang tenang dan terbuka. Asaku tidak akan pernah habis untuk meminta terus porsi rezeki untuk dibahagi pada keluarga dan orang yang memerlukan. Saya juga hanya mahu mendampingi yang Maha Kuasa selagi ada waktu dan terus memohon agar pelanggaranku pada masa lalu diampunkan. 

Sama-sama kita berdoa agar semuanya akan baik-baik sahaja. 



Wednesday, January 18, 2017

Antara Cita dan Cinta 2017: Mencari Makna Tahun Baru


  Selamat Tahun Baru sekalipun posting ini disudahkan pada hari kedua belas tahun ini. Saya berasa kosong dan tiada semangat untuk menghidupi kehidupan yang kononnya indah. 

  Di mana letaknya indah itu? Mungkin telah jauh hilang dilanda badai atau sengaja tercicirkan.

  Saya percaya, ada tiga hal yang ingin saya perhalusi:

1. Bibliophile – lebih banyak membaca apa sahaja bahan bacaan yang boleh diperoleh dari mana-mana. Pinjam buku di perpustakaan atau ambil dari pasar percuma.

2. Minimalis dan Law of Attraction – maksudnya bersederhana dan cuma-cuma. Saya bukannya kaki shopping, jadi pengeluaran wang ke arah membeli sesuatu yang berlebihan sangat jarang. LOA pula saya sudah tahu mengenainya lebih awal tetapi belum berhasil untuk melaksanakannya sendiri.

3. Interactive – mahu mengenal manusia lebih banyak. Caranya, lebih kerap menegur semua rakan di media sosial sama ada kenal atau tidak. Kemudian, saya hendaklah membalas respon segera sesiapa sahaja dengan kadar segera. Membangunkan jenama baru Elle Ray adalah kejayaan terbesar kerana mendapat 3200 Friends (550 Followers) setelah sebulan memdaftarkannya.

  Semua itu adalah cara saya menumbuhkan cinta dalam hati. Ternyata sangat membantu sebagai manusia yang masih berjuang untuk melaksanakan kemahuan. Semoga ada indah yang Tuhan limpahkan daripada doa anak kecil ini. Ya Tuhan, perkenalkanlah doa anakmu ini.





Monday, December 05, 2016

Hilang Fokus


Saya mengerti dua minggu belakangan ini jiwa saya sedikit terganggu. Walau bagaimanapun, saya masih mampu mengawal akal waras dan akal fikir. Oh, apa yang mampu dilakukan oleh jiwa yang akhirnya terpaksa akur dengan kehendak takdir?

Bak kata orang yang pernah menjadi bahagian terpenting dalam hidup aku itu, kenapa dipertemukan jika akhirnya jadi begini juga? Jadi, akukah yang salah kerana ‘tidak mahu’? Maaf, menunggu saat saya mahu itu mungkin adalah titik tolak saya menjadi lebih pentingkan diri.

Saya dan peribadi yang begitu bererti itu perlu akur menerima ketentuan ini. Kita tidak boleh menyalahkan takdir ini. Saya juga tidak kata semua perkara ini ada hikmah yang perlu digali agar hari esok menjadi sesuatu yang boleh dihadap dengan hati yang bagus. Esok; adalah hari yang penuh dengan misteri.

Maafkan diri ini sekali lagi. Tiada gunanya kita bersengketa atau menyimpan rasa benci disebabkan keputusan saya yang begitu nekad ini. saya andaikan diri ini dibenci seperti sebelum ini dan disalahtafsir sebagai gilakan orang-orang sini yang begitu tidak digemar oleh orang sana.

Genaplah empat belas hari menjalani hari-hari sendiri. Kau tidak ada di mana-mana. Entah ke mana kau pergi, sihatkah, makankah, kerjakah. Bagaimana kau menghadapi fasa-fasa tanpa seorang yang begitu dekat itu?

Saya terlalu hilang fokus. Saya tidak dapat menyusun kata untuk ditukar menjadi cerita pendek apatah lagi cerita panjang. Manuskrip yang diusahakan sejak beberapa bulan lepas juga terbengkalai dan terbiar tanpa disambung. Susahnya mengatur gerak huruf tanpa sebuah ketenangan. Cacamerba segala sesuatu.


Saya terpaksa berpura-pura punya amnesia tingkat tinggi. Semuanya disebabkan hidup yang perlu diteruskan sekalipun saya sendiri tidak tahu esok masih panjang atau sebaliknya. Berlepaslah ke daerahmu dengan hati yang tenang. Semoga perjalananmu akan mendapat keberkatan daripada yang maha kuasa.


Monday, November 07, 2016

Angan-angan Menaip


Ya ampun, rindunya menaip! Sekarang saya sudah terbiasa menaip menggunakan papan kekunci ini dan hafal setiap satunya. Maka, kemahiran menaip saya menjadi sesuatu yang menggembirakan.

Namun, ada sedikit ‘disadvantage’ terkesan. Jadual saya menjadi semakin ‘advance’. Saya bangun satu jam tiga puluh minit lebih awal dan sampai di rumah satu jam lewat (jika ditolak masa joging pada hari biasa).

Perjalanan dari rumah ke tempat kerja kini menjadi sangat memenatkan. Pastinya, saya tidak dapat lari lagi (joging) pada hari biasa. Agak terasa juga perbelanjaan meningkat disebabkan tambang pengangkutan awam.

Saya sebenarnya semakin buntu. Saya semakin lupa bagaimana mahu meneruskan kegiatan menaip yang kononnya saya minat ini. Betulkah saya minat untuk menghasilkan karya saya sendiri? Atau sekadar mahu mencari populariti atau glamor duniawi? Atau sekadar mahu mengikut trend manusia lain?

Telah saya cuba untuk kurangkan pelbagai item di sekeliling agar dapat bernafas dengan lebih lega. Syukur, saya berjaya menjalani proses itu. Proses de-cluttering itu mengajar saya untuk tidak perlu hoard barang. Kononnya, ada unsur sentimental di situ.

Saya masih berfikir. Selain Sabtu dan Ahad, adakah waktu untuk menaip dengan sepenuh produktiviti? Saya risau memikirkan minat atau angan-angan Jenin semata. Kak Mimi sudah usaikan Jeninnya. Peninglah hai kepala otak. Apa pun, semoga hati terbuka untuk menjadi tukang taip dan sentiasa ada produktiviti tinggi. Berikan jari-jemari ini ruang untuk mencari rezeki hakiki. Semoga ada ruang yang semakin menghampiri.




LinkWithin



Cool Widgets
 
Blogger Templates